#Explorecirebon: Sehari Wisata Kuliner Di Cirebon!

Larasatinesa.com – After 2 years, akhirnya saya bisa menginjakkan kaki kembali di Cirebon. Kali ini agak berbeda karena perginya pakai Kereta Api Ciremai jurusan Stasiun Bandung – Stasiun Tawang Semarang. This is my first time! Saya naik kereta pagi jam 6 dan sampai di Stasiun Cirebon jam 10.30. Sebenernya tujuan saya nggak khusus ke Cirebon sih, melainkan akan menghadiri undangan pernikahan teman saya di Kuningan, masih tetanggaan lah ya. Bisa dibilang ini liburan dadakan sekantor gitu.

Stasiun Cirebon, 3 Desember 2017 Eh iya, dulu juga pernah kesini pulang-pergi karena ada urusan ex kantor, tapi cuma sempat ke Keraton Kasepuhan, yang tadinya mau saya tulis, cuma foto-fotonya hilang entah kemana. Nggak jadi deh, hiks.

Dari dulu nggak pernah berubah, cuma ada satu kata buat Cirebon: HAREUDANG! (Baca: Panas!). Lebih panasan ini lah ketimbang lihat doi dipelaminan sama yang lain. #eaaa

Baru nyampe Cirebon, minum dulu gaes! 😂 Jadi, ke Cirebon kali ini cuma satu hari satu malam aja, karena kalo lama-lama nanti kantornya kosong dan akan merugikan pemasukan negara Indonesia Raya ini. Selama di Cirebon Saya dan teman-teman menginap di Batiqa Hotel Cirebon yang ada di Jl. DR. Cipto Mangunkusumo No.99 Cirebon.

Baca Juga: [Review] Batiqa Hotel Cirebon

Sebelum examine in ke resort, saya dan teman-teman makan siang dulu karena udah lapar banget. Tujuan makan siang kami adalah Nasi Jamblang Mang Dul yang ada di Jl. DR. Cipto Mangunkusumo No.8 Cirebon.

Nasi Jamblang (Sega Jamblang) adalah makanan khas dari Cirebon, Jawa Barat. Nama Jamblang berasal dari nama daerah di sebelah barat kota Cirebon tempat asal pedagang makanan tersebut. Ciri khas makanan ini adalah penggunaan daun Jati sebagai bungkus nasi. Penyajian makanannya pun bersifat prasmanan. (sumber)Di Cirebon sendiri Nasi Jamblang memang ada banyak. Tapi karena tau Nasi Jamblang Mang Dul ini yang paling legend, jadinya kami kesini deh. Tempatnya sih biasa banget, kayak warung-warung makan pada umumnya. Pas saya datang itu lagi rame banget sama yang antre, emang pas lagi jam makan siang sih. Nasi jamblang ini kan porsinya sedikit mirip nasi kucing, jadi saya lihat orang-orang pada pesen 2 sampai 3 porsi dalam sepiring. Untuk menunya sendiri macam-macam ada semur daging, perkedel, ikan asin, ayam goreng, paru, sayur, tahu, tempe, telur masak sambal goreng, sambal goreng, semur ikan, semur cumi-cumi, dll. Setelah ambil nasi dan menu-menunya kemudian si pemilik langsung menghitung harga makanan saya pada sebuah kertas kecil yang nantinya dibayarkan ke kasir. Sayang kertasnya saya tinggalin disana dan nggak sempat difoto. Total makanan saya Rp.sixteen.500,- udah sama es teh manis. Makanan disini enak-enak semua, suka banget!

Jadi kemarin makan: Nasi Jamblang, Sambal, Cumi, Perkedel, dan Telur Ceplok Sambal Goreng. Sampai di Batiqa Hotel Cirebon (yang sebenernya ndak jauh dari Nasi Jamblang Mang Dul), saya dan teman-teman yang tadinya udah gegayaan mau discover ke Pelabuhan Cirebon hanya bisa berangan-angan belaka. Yang ada kita semua tepar kepanasan. Kebayang ya kalau w tinggal di Cirebon, bakalan rajin mandi 3x sehari kayaknya sih. Pfft. Habis hibernasi setitik sorenya lapar melanda. Karena mager akhirnya pesen makanan di resort aja. SUNGGUH IDE YANG BAGOESSS. YHA!

Pilihan saya sore itu adalah Bitterballen, sengaja milih cemilan ini karena saya keturunan Hollandsuka banget kentang. Bitterballen ini lebih mirip kroket kalau di Indonesia, mungkin kalau di Belanda ini semacam perkedel lah ya. Yang penting jangan nasi banget lah, karena w mau menjaga pola makan agar tidak semakin mekar.

KENTANG JUGA KAN KARBOHIDRAT, MALIH!

Ngemil ginian biar kayak bule-bule Nggak banyak komen sih soal rasa si Bitterballen ini. Namanya juga buatan chef di hotel ya, pasti endeus. Dimakannya jangan lupa pakai saus sambal dan mayonnaise. Saya suka banget kok. Btw makan three doang udah kenyanglah. Untuk harga seporsinya Rp.30.000,- (exclude tax).

Habis makan sore, belum lengkap kayaknya kalau nggak ke tempat hangout-nya anak gawl Cirebon. Kebetulan temen-temen saya pada doyan ngopi. Atas rekomendasi teman yang orang Cirebon, akhirnya kami menuju Baraja Coffee Indonesia di Jl. Tentara Pelajar No.107, Pekiringan, Kejaksan, Kota Cirebon yang persis banget disebrangnya Grage Mall Cirebon.

Salah satu sudut resolusi di Baraja Coffee. Kece ya! Dan karena saya udah kenyang + nggak terlalu suka kopi, jadi saya hanya menemani kemeriahan sore itu dengan foto-foto dan ngobrol doang. Disini kebanyakan abegeh-abegeh yang nongkrong, tempatnya cozy sekali. Baraja Coffee adalah tempat ngopi paling terkenal di Cirebon karena cukup sulit menemukan tempat ngopi enak disini. Mana katanya kalau agak maleman suka banyak bule-bule yang mampir ngopi disini.

Mumpung masih sore, kami memilih duduk diluar biar bisa pada merokok. Dan ketika diluar itu, sejujurnya saya agak keganggu ya sama plangnya Breadtalk di depan Mall itu. Mendadak saya ingin roti Hamtaro, gitu.

JAUH-JAUH KE CIREBON CUMA MAU ROTI YANG DI BANDUNG JUGA ADA? HAH LEMAH!

Akhirnya kami emang ke Mall, bentaran doang sih.. sambil menunggu malam karena ada tempat makan khas yang bakalan kami kunjungi. Tapi sebelumnya emang beli roti, tapi Hamtaronya udah abis, gaes. Apakah ini yang dinamakan kualat?

Malam pun tiba-dan-masih-tetep-panas-aja, kami minta diantar sama mas taxi on-line menuju Mie Koclok Mas Edi, yang lokasinya ada di Jalan Lawang Gada No. 23, Cirebon. Mie Koclok adalah makanan khas Cirebon yang disajikan dengan irisan daging ayam, daun bawang, toge, kol, telur, dan kuah santan yang kental. Mie ini lebih nikmat dimakan dalam keadaan hangat karena kalau dingin nanti santannya pecah #yakaliNes 😅

Itu diposternya ada foto bareng Surya Saputra dong 😂 Mie Koclok Mas Edi ini salah satu yang paling hits di kancah per-Mie-Koclokan Cirebon. Tempatnya cukup strategis berada ditengah kota, walaupun tempatnya hanya gerobak dan tempat makan lesehan dipinggir jalan, Mie Koclok Mas Edi ini ramai dikunjungi, bahkan saya lihat beberapa foto artis yang udah icip-icip mie koclok. Sebagai Miss Universe Cipamokoland w harus coba dong. Haha!

Ini adalah first time saya cobain mie koclok. Rasanya unik banget, kuah santannya gurih, kualitas mienya baik, pakai sambal lebih nikmat. Seporsi harganya Rp.sixteen.000,- kalau mau tambah minum jadi Rp.20.000,- aja. Btw, kan katanya Mie Koclok Mas Edi ini udah porsi besar, tapi kok buat saya kurang banyak yha 😂

Buat yang akan atau sedang jalan-jalan ke Cirebon, jangan lupa lho cobain kuliner khasnya. Cirebon ternyata enak-enak juga makanannya. Semoga bisa primary-major kesana lagi!